Langsung ke konten utama

Manado, Gudangnya Kuliner Ekstrim #IndonesianFood



Indonesia memang hebat! Masing-masing daerah di Nusantara memiliki ciri khas makanan sendiri. Seperti Madiun, yang terkenal akan nasi pecel. Lamongan populer dengan soto. Lalu kerak telor khas Jakarta. Solo terkenal dengan serabi solo. Dan masih banyak daerah-daerah lain yang memiliki makanan khas.

Kali ini kita jalan-jalan ke Sulawesi Utara, dengan ibukota Manado. Disana tersimpan banyak makanan asli Indonesia, khas Manado yang jarang dijumpai di daerah lain.

Tinutuan (Bubur Manado). Tinutuan atau dikenal juga dengan sebutan Bubur Manado merupakan makanan khas Sulawesi Utara yang paling terkenal. Di hampir semua tempat anda bisa menemukan kuliner yang satu ini. Bahkan di pusat-pusat keramaian terdapat lokasi yang dikhususkan untuk menjual tinutuan. Pasalnya, tinutuan telah menjadi bagian dari tradisi masak-memasak di daerah nyiur melambai. Apa bila anda sedang mengunjungi berbagai tempat wisata di Manado dan ingin menikmati lezatnya bubur Manado, maka anda dapat berkunjung ke jalan Wakeke yang merupakan pusat penjualan tinutuan.

Klapatart. Kue yang juga sering ditulis Klappertaart ini merupakan makanan khas Sulawesi Utara. Klapatart yang dipengaruhi bahasa Belanda ini merupakan modifikasi dan perpaduan cita rasa barat dan bahan tradisional di Bumi Nyiur Melambai yakni kelapa.  Kuel klapatart ini menjadi suguhan wajib di setiap perayaan-perayaan besar di Sulut. Saat ini Klapatart juga menjadi ole-ole khas dari Manado bahkan tidak jarang wisatawan domestik dan mancanegara menjadikan kue ini sebagai hadiah.

Saut. Saut merupakan sayuran yang berasal dari batang pisang muda (batang paling dalam setelah pelepahnya dikeluarkan) dan diiris kecil-kecil kemudian dibumbui. Saut sering menjadi makanan khas setiap kali pesta pernikanan di gelar di Minahasa.








Nasi jaha. Nasi jaha adalah merupakan salah satu makanan khas Sulawesi Utara yang berbahan dasar beras ketan dan santan, yang dibakar setelah sebelumnya diisi kedalam batang bambu berlapis daun pisang kemudian dibakar. Nasi jaha merupakan ole-ole wajib selain dodol setiap perayaan pengucapan syukur.


Tinoransak. Tinoransak merupakan makanan tradisional dengan bahan utama berupa daging babi. Cara pembuatannya yaitu daging babi, darah babi dan sayuran pendukung kemudian dimasukkan kedalam bambu kemudian dibakar seperti proses pembuatan nasi jaha.






Kawok (tikus). Kawok atau tikus merupakan makanan yang cukup di gemari masyarakat Sulawesi Utara. Namun tidak semua tikus dapat diolah menjadi masakan yang memanjakan lidah. Tikus yang diolah menjadi masakah adalah tikus yang ditangkap dari hutan apa terlebih yang mempunyai ekor berwarna putih. Sebelum dimasak, tikus terlebih dahulu dibersihkan dengan cara dibakar dan dikeluarkan sebagian isi perutnya kemudian barulah diolah. Oleh wisatawan lokal maupun mancanegara, makanan khas Sulawesi Utara ini dikategorikan sebagai salah satu kuliner ekstrim.

Paniki (kelelawar). Paniki merupakan salah satu makanan khas Sulawesi Utara. Sebelum diolah menjadi masakan, biasanya kelelawar terlebih dahulu dibakar untuk menghilangkan bulu-bulu halusnya, kemudian dimasak dengan bumbu santan. Menyantap paniki merupakan sebuah kenikmatan yang berbeda apa terlebih saat menyantap sayapnya.





RW (daging ajing). RW seolah-olah telah menjadi makanan wajib setiap kali pesta pernikahan dibuat di Sulawesi Utara terlebih di tanah Minahasa. Jenis makanan ini bahan dasarnya adalah anjing yang dimasak dengan cara khas Manado yakni dimasak bersama – sama dengan rica. Hal ini dilakuakan agar supaya ciri khasnya yang pedas akan terasa dan lebih nikmat dan enak untuk disantap.




Mujair Bakar dan Woku telah menjadi salah satu ikon kuliner di Manado dan Sulawesi Utara umumnya. Tak lengkap rasanya, jika para wisatawan belum mencicipi olahan ikan mujair dengan resep bumbu khusus Manado. Selain Mujair Bakar dan Woku, sebenarnya mujair juga bisa disajikan dalam bentuk gorengan.







Cakalang Fufu dan Woku telah menjadi makanan khas Sulawesi Utara sejak lama. Ikan Cakalang sejatinya, bisa disajikan dalam berbagai bentuk hidangan seperti gorengan, woku dan kuah. Namun di Sulawesi Utara, salah satu ciri khas menu andalan adalah Cakalang Fufu. Cakangan Fufu yang merupakan olahan yang dibumbui, diasap dan dijepit dengan kerangka bambu, ini bisa disajikan juga dalam bentuk woku dan gorengan. Kata fufu sendiri berasal dari bahasa Manado yang artinya asap.









Pangi. Pangi merupakah salah satu makanan khas Sulawesi Utara yang sering dijumpai saat pesta pernikahan berlangsung. Proses pembuatan pangi yaitu daun pangi diiris halus kemudian dicampur dengan berbagai bumbu daun lemon, bawang merah, dan berbagai bumbu lainnya, dimasukkan kedalam bambu kemudian dibakar.






Payangka. Menu Ikan Payangka atau disebut juga Betutu (Marbel Goby) termasuk kategori makanan khas Sulawesi Utara. Pasalnya, Payangka hanya bisa ditemukan di Danau Tondano. Bahkan Ikan Payangka ini pernah diminta oleh Kaisar Jepang untuk diteliti.  Ikan yang hidup di dasar air Danau Tondano ini sangat enak jika digoreng. Keistimewaan lainnya selain gurih, rasanya manis. Selain itu Payangka juga terasa sedap dicicipi saat diolah dengan bumbu Woku. Bumbunya sama dengan Mujair Woku. Untuk menemukan menu ikan payangka anda bisa datang ke Tondano.

Sate kolombi. Sate kolombi merupakan salah satu makanan khas Sulawesi Utara yang berasal dari daging kolombi dan memiliki cita rasa yang pedas karena karena memang disesuaikan dengan selera kebanyakan masyarakat yang ada di Sulawesi Utara yang gemar dengan masakan pedas. Untuk menemukan sate kolombi anda bisa mendatangi kawasan boulevard Tondano  yang terkenal akan pusat penjualan sate kolombi.


Mie cakalang. Selain tinutuan (bubur manado), makanan khas Sulawesi Utara yang tak kalah nikmat untuk disantap pagi hari adalah mie cakalang. Saking nikmatnya mie cakalang, salah satu produsen mie instan (indofood) telah membuat mie cakalang dalam daftar makanan mie instan yang mereka produksi.




Rica rodo. Satu lagi makanan khas Sulawesi Utara yang cukup pedas namun tak kalah nikmat yaitu rica rodo yang berbahan dasar terong. Rica rodo dibuat dengan berbagai bahan seperti terong, jagung, kacang panjang, cabe rawit dan berbagai bahan lainnya kemudian dimasak dengan cara ditumis.

Postingan populer dari blog ini

Member Card, Banyak Plus Plusnya!

Member Card. Pasti Anda sudah familiar dengan istilah Member Card atau Kartu Member. Saat pergi berbelanja di minimarket, seringkali kasir menanyakan, "Punya member card?" Namun tak jarang orang meremehkan pertanyaan tersebut, seakan tak membutuhkan atau tak menganggap penting member card. Dan dengan cuek Anda akan bilang, "Ah, enggak ada". Atau saat Anda pergi ke sebuah tempat hiburan, baik itu karaoke atau family club, seringkali mendapati seorang kasir menanyai hal serupa, "Ada member card?" Pastinya muncul pertanyaan, sepenting itukah Member Card? Jika Anda mencermati dengan baik, sebenarnya Member Card ini sangat penting. Tapi jika Anda tak bisa memanfaatkannya dengan baik, yang muncul justru sebaliknya, Anda akan dirugikan dengan Member Card tersebut.

Bagaimana supaya Anda untung dengan Member Card?

Member Card yang dikeluarkan sebuah instansi atau club, biasanya akan meminta Anda untuk deposit sejumlah uang dimuka, atau istilah umumnya pra bayar. S…

Persiapan Wedding

Paket Ultah & Wedding I Club Jiero 2018

Di awal tahun 2018, rasanya masih sah-sah saja kalau kamu mau membuat resolusi. Biasanya resolusi selalu berkaitan dengan hal positif. Hampir mirip seperti cita-cita atau target yang ingin dicapai pada tahun tertentu. Seperti, menyelesaikan kuliah, naik jabatan, menambah keturunan (bagi yang sudah menikah), atau membeli sesuatu yang diinginkan dan tak bisa mudah dibeli.


Ada banyak hal yang bisa menjadi resolusi kamu di tahun 2018 ini. I Club Jiero, di tahun 2018 ini punya resolusi ingin melayani lebih baik lagi kepada sahabat I Club Jiero yang datang ke Cafe & Resto kami. Selain ada hal baru lagi di tahun 2018 ini yaitu harga paket ulang tahun dan paket wedding. Banyak yang rekues kepada team I Club Jiero, yaitu menginginkan ultah dan wedding yang sudah include dekorasi, MC, hingga paket liburan.

Nah di tahun 2018, paket liburan yang kami pilih adalah Bali. Untuk paket weddingnya hanya Rp 99.000,- per pax (min. 350 pax), fasilitas : Menu Prasmanan, Liburan ke Bali, Menginap 1 mala…